Bunga Kehidupan sebuah blog membahas tentang pernik pernik kehidupan yang terfokus pada masalah pendidikan (The life flower one blog discussed about something that was interesting to the world of education)

Aku & Diriku yang Hilang

Aku & Diriku yang Hilang

Oleh Denny Siregar
Dulu aku begitu berambisi.
Semua ukuranku adalah materi. Aku ingin diukur dan selalu mengukur orang lain. Aku menjadi penilai dan selalu ingin dinilai orang lain. Hanya supaya dihargai, aku memenuhi tubuhku dengan semua aksesoris duniawi. Aku mabuk dan berada dalam kondisi tidak sadar diri.

Ada saat aku begitu muak dengan semua yang kumiliki. Tapi aku takut ketika semua itu berkurang. Aku mempertahankannya dengan membabi-buta, jika perlu dengan menghalalkan segala cara.
 
Sampai pada satu titik semua berhala itu dirampas. Apa yang kukumpulkan belasan tahun lamanya, habis sekejap. Aku berada pada ruang kosong. Rasanya waktu sedang berhenti..
 
Aku berteriak, menangis, memaki sampai harus melacurkan diri meminta pertolongan dari sisa-sisa pertemanan yang kumiliki. Mereka akhirnya jenuh dan menjauh meninggalkan aku sendiri.

Seperti perahu ditengah lautan, aku perlahan-lahan tenggelam. Rasanya dada begitu sesak karena tekanan. Telingaku sakit mendengar hinaan. Tanganku menggapai-gapai meminta pertolongan. Panik, tapi tidak ada yang lewat sepanjang mata memandang. Aku tahu, mereka bosan.
 
Semakin berada di kedalaman, aku beradaptasi dengan situasi. Semua organ tubuhku yang tadi mati, kembali berfungsi. Mataku yang awalnya sulit menerima pekat mulai menangkap gambar-gambar, pertanyaan-pertanyaan yang terpendam yang memenuhi akal.
 
Mengikuti nasihat temanku, aku mencoba menterjemahkan semua gambar melalui nasihat Imam Ali, salah satu manusia bijak yang sangat kukagumi.
 
Menakjubkan, ternyata gambar-gambar itu adalah kunci-kunci kehidupan. Kupelajari satu persatu, kutuliskan dalam setiap penaku, mencoba memahami,, meski kadang salah tetapi setidaknya sudah membentuk jawaban dari semua yang kugelisahkan.

Semakin dalam aku tenggelam, seharusnya dadaku semakin sesak karena tekanan. Tetapi tidak, aku malah asyik menterjemahkan banyak pesan berupa mutiara-mutiara yang bersinar dalam kegelapan. Kutuliskan semua satu persatu, sebagai bagian dari pembelajaran diri.

Perlahan aku paham. Tuhan menarikku ke dasar kesulitan supaya aku mengerti. Tuhan membantuku mengupas diriku yang sudah lama hilang. Aku melawan sifat-sifat hewani yang dulu menguasai hampir seluruh jiwaku. Betapa indah karyaNya dan baru bisa kudapatkan ketika berada di kedalaman.
 
Tiba-tiba aku ditarik keluar, kembali menuju permukaan. Rupanya pelajaranku sudah selesai. Dan tuntutan kepada diriku adalah mulai berbagi. Dan sebagian kecil kutuangkan dalam cerita "Tuhan dalam secangkir kopi...".

Entah kenapa, aku bosan diatas sini. Mungkin aku belum menemukan keindahan seperti yang pernah kualami. Aku rindu kedalaman itu lagi, menyaksikan mahakaryaNya di tempat yang sebagian besar orang merasa ngeri.
 
Secangkir kopi kuseruput malam ini. Tetap nikmat tetapi nilainya sudah jauh berkurang. Aku mulai gundah, ketika sifat-sifat hewan itu mencoba menguasai diriku lagi. Ah, sulitnya bertarung di atas sini...
 
Mungkin ini saatnya aku kembali bertemu lagi dengan Imam Ali. "Taklukkan keinginan penuh nafsumu dan kebijaksanaanmu akan disempurnakan.." Imam Ali as.
Tidak pernah sedikitpun kuragukan nasihatnya yang maknanya begitu dalam....
Sumber:dennysiregar.com



Posted by Aji Baroto , Published at 7:06 PM and have 0 komentar

Tidak ada komentar :